Niat Puasa Ramadhan, diniatkan sekaligus di awal bulan atau harus setiap hari?

Di antara rukun puasa adalah berniat. Niata itu harus ada, namun cukuplah di hati, karena itulah yang dipersyaratkan. Adapun niat puasa wajib Ramadhan harus ada di malam hari sebelum masuk waktu fajar (Shubuh).

Hadits no. 656 dari kitab Bulughul Maram, Ibnu Hajar membawakan hadits:

وَعَنْ حَفْصَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : { مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلَا صِيَامَ لَهُ } رَوَاهُ الْخَمْسَةُ ، وَمَالَ التِّرْمِذِيُّ وَالنَّسَائِيُّ إلَى تَرْجِيحِ وَقْفِهِ ، وَصَحَّحَهُ مَرْفُوعًا ابْنُ خُزَيْمَةَ وَابْنُ حِبَّانَ – وَلِلدَّارَقُطْنِيِّ { لَا صِيَامَ لِمَنْ لَمْ يَفْرِضْهُ مِنْ اللَّيْلِ }

Dari Hafshoh Ummul Mukminin bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Barangsiapa yang tidak berniat di malam hari sebelum fajar, maka tidak ada puasa untuknya.” Hadits ini dikeluarkan oleh yang lima, yaitu Abu Daud, Tirmidzi, An Nasai dan Ibnu Majah. An Nasai dan Tirmidzi berpendapat bahwa hadits ini mauquf, hanya sampai pada sahabat (perkataan sahabat). Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibbah menshahihkan haditsnya jika marfu’ yaitu sampai pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam riwayat Ad Daruquthni disebutkan, “Tidak ada puasa bagi yang tidak berniat ketika malam hari.”

Adapun kalimat-kalimat niat yang dilafadzkan, itu disusun oleh sebagian ulama-ulama syafi’iyah di Mesir dan mereka pun mengatakan lafadz-lafadz tersebut merupakan penyempurna dari niat dalam hati. Siapapun yang niat dengan lisannya namun tidak niat dengan hatinya maka puasanya batal, akan tetapi jika niat dalam hati dan tidak sempat mengucapkan dengan lisan tetap sah ibadahnya. Namun mayoritas jumhur ulama mengatakan tidak ada lafadz dan cukup diniatkan dalam hati .

Wallahu ‘Alam Bishawab

(Visited 9 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *